Sejarah Singkat Hipnotis

Tempo hari, saya telah memposting artikel yang berjudul tips menghindari kejahatan hipnotis. Related artikel dari tulisan terdahulu itu adalah apa yang saya postingkan sekarang ini. Karena masih penasaran dengan hipnotis, maka saya memutuskan untuk mencari informasi tentang sejarah atau asal muasal hipnotis. Saya masuk ke Google dan menemukan ribuan artikel tentang hipnotis dan lengkap dengan latar belakangnya. Saya mencoba untuk meresumenya sehingga bisa “muat” dalam satu halaman blog ini.

Sepanjang catatan sejarah, berbagai budaya dan kelompok minoritas telah membuat referensi untuk penggunaan dan kinerja ritual yang terbaik yang dapat digambarkan sebagai hipnosis. Bahkan orang Mesir kuno dan Yunani telah mencatat dan menggambarkan pengalaman yang mengacu pada hipnosis juga.

Perkembangan hipnotis (atau hypnosis) di tingkat ilmiah dimulai dengan upaya Franz Anton Mesmer. Mesmer, yang merupakan seorang dokter berkebangsaan Austria. Dokter ini menjadi terkenal karena karya tentang apa yang disebutnya “Animal Magnetism” selama 1770-an.

Selama waktu itu, ada orang-orang yang percaya bahwa penyakit terjadi ketika cairan magnet tak terlihat yang mengelilingi tubuh manusia dipotong atau tidak semestinya dibagikan. Dengan teknik daya tarik hewan, Mesmer menggunakan bak air dan tongkat magnetik untuk mengarahkan cairan hipotetis terhadap pasien-pasiennya. Luar biasa, banyak pasiennya menyatakan bahwa pengobatan tersebut efektif dan menyembuhkan mereka. Hal ini menyebabkan komisi Perancis pada tahun 1784 bergerak menyelidiki dan mengevaluasi klaim Mesmer dan pasiennya. Laporan akhir dibuat oleh komisi menegasikan klaim Mesmer pada keberadaan cairan magnetik tersebut. Namun, komisi yang sama menjelaskan bahwa penyembuhan terhadap para pasien melaporkan bahwa pekerjaan Mesmer adalah produk dari imajinasi. Beberapa pasien Mesmer membantu menyebarkan prinsip magnetisme binatang, yang kemudian menjadi dikenal sebagai mesmerisme, dan terus bekerja dengan metode-nya.

Pada pertengahan 1800-an studi tentang sugesti dan hipnosis yang dilakukan oleh seorang dokter Inggris, James Burung, menetapkan bahwa hipnosis bisa dipelajari secara ilmiah. Studi hipnosis dan sugesti mengungkapkan bahwa hipnosis adalah sangat berbeda dari tidur, hal ini dikarenakan banyak orang yang mempercayainya. Penelitian Mr. Burung mengungkapkan bahwa hipnosis adalah respon fisiologis terhadap rangsangan dan bukan hasil dari kekuatan sihir. Selama periode yang sama, hipnosis digunakan sebagai anestesi dalam menjalankan operasi besar oleh seorang dokter Skotlandia, James Esdaile - ia melakukan sekitar 200 operasi yang mencakup amputasi kaki, dengan bantuan hipnosis sebagai anestesi.

Jean Martin Charcot

Neurolog Perancis, Jean Martin Charcot juga melakukan eksprimen menggunakan hipnosis. Dalam eksperimennya, Charcot menemukan dan menetapkan secara ilmiah bahwa hipnosis mengurangi gangguan saraf. Karyanya tentang gangguan saraf dan hipnosis mendapat respon secara luas dari psikolog Prancis, Alfred Binet termasuk Dr. Sigmund Freud.

Freud

Di akhir abad ke-19, Dokter Hippolyte Bernheim dan Ambroise Auguste Liebeault menjelajahi peran dan dampak dari sugesti dalam hipnotisme. Dalam program penelitian mereka, mereka menggunakan hipnotis dalam mengobati lebih dari 12.000 pasien.

Charcot dan Bernheim terpesona pada Freud bahwa ia juga menggunakan hypnosis dalam studi awal bawah sadar, yang membuatnya mengubah pandangan negatif tentang hipnosis.

Fisiologi dan psikolog Rusia Ivan Pavlov juga berusaha menemukan dasar hipnosis dan fisiologis dalam penelitiannya menyimpulkan bahwa hipnosis mempengaruhi impuls saraf tertentu dalam otak.

Dokter dan psikolog menggunakan hipnosis untuk mengobati kepenatan perang dan gangguan mental yang diderita oleh serdadu dan warga sipil di wilayah konflik seperti Vietnam, Honduras, Nikaragua, dan Timur Tengah. Saat ini, ilmuwan, psikolog, dan peneliti kesehatan mental terus menemukan dan memperbaiki menggunakan tambahan hipnosis dalam perawatan klinis.

Demikian “perpendekan” dari sejarah panjang hipnotis, dengan demikian sedikit banyaknya ini bisa mengubah pikiran kita bahwa seridaknya di barat hipnotis itu bukan merupakan hasil dari ilmu sihir. Entah kalau di Indonesia. Jadi saya kembalikan kepada anda untuk memasukkannya kemana! [kodzan]

Dari Berbagai Sumber

-------------------------------------------------------------------------------------



2 comments :

Saung Web Monday, April 19, 2010 at 12:00:00 PM GMT+7  

Mampir sobat.. baru tahu nih tentang sejarah hipnotis..

kodzan Monday, April 19, 2010 at 10:51:00 PM GMT+7  

Saya juga baru tahu bro,
makasih ats "First Commets-nya", Salam Kenal

Post a Comment

komentar dari anda semua adalah komentar yang memiliki relevansi dengan posting artikel diatas dan saya sangat menghargai kunjungan serta komentar-komentar cerdas dari anda semua! Thanks and Happy Blogging

Dasril Iteza on G+

Hubungi Saya

Name

Email *

Message *

Page RankTop  blogs Personal Top Blogs Personal-Journals blog
eXTReMe Tracker
Blogarama - Blogging Blogs